Sunday, July 30, 2017

Small Shell Pasta dengan Sup Ayam Istimewa


Ketika sedang menaip post ini, I buka Astro Oasis kebetulan slot Tazkirah Malam Jumaat Ep 022 (Mengejar Malaikat Maut). Air mata tak semena-mena menitis kala mendengar Ustaz Syed Norhisyam Tuan Padang (yg kebetulan adik kepada kawan sebilik I masa matriks di Kangar) bercerita kisah Mush'ab bin Umair, seorang tampan dan kaya keturunan Quraisy di Kota Mekah. Kemudian ketika Islam datang, dia jual dunianya dengan kekalnya kebahagiaan di akhirat.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَا رَأَيْتُ بِمَكَّةَ أَحَدًا أَحْسَنَ لِمَّةً ، وَلا أَرَقَّ حُلَّةً ، وَلا أَنْعَمَ نِعْمَةً مِنْ مُصْعَبِ بْنِ عُمَيْرٍ

“Aku tidak pernah melihat seorang pun di Mekah yang lebih rapi rambutnya, paling bagus pakaiannya, dan paling banyak diberi kenikmatan selain dari Mush’ab bin Umair.” (HR. Hakim).

Dipendekkan cerita, daripada seorang yang jahil tentang agama dia menjadi salah seorang sahabat yang paling dalam ilmunya kerana sering mendekatkan diri dengan Rasulullah. Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengutusnya ke Madinah untuk berdakwah di sana. Apabila sampai ke pengetahuan ibu Mus'ab dia meninggalkan agama nenek moyang dan hartanya untuk berjuang ke arah Islam, dia ditangkap, dikurung dan diseksa oleh keluarganya.

Kenikmatan-kenikmatan hidup yang biasa dia rasakan tidak lagi dia rasakan ketika memeluk Islam. Betapa teguhnya iman Mus'ab sehingga disaat kematiannya tiada kain yang dapat menutup jasadnya dengan sempurna. Khabab berkata mengenang Mush’ab, “Ia terbunuh di Perang Uhud. Ia hanya meninggalkan pakaian wool bergaris-garis (untuk kafannya). Kalau kami tutupkan kain itu di kepalanya, maka kakinya terbuka. Jika kami tarik ke kakinya, maka kepalanya terbuka. Rasulullah pun memerintahkan kami agar menarik kain ke arah kepalanya dan menutupi kakinya dengan rumput idkhir…” (HR. Bukhari no.3897). Ya Allah, jadikan aku, suamiku, anak-anakku dan keluargaku hambaMu yang sabar dan kukuh imannya sebagaimana sahabat Rasullullah.


Beberapa hari lepas teringat pulak menu makaroni sup ayam yang makan kat dining hall kat asrama. Terus ku google nak cari resepi makaroni sup yang power. Hati terpikat dengan resepi yang dikongsi kak Azie dari Azie Kitchen. Indeed memang special, lain dari yang lain apabila sup ayam dimasukkan air asam dan sedikit belacan bakar. Disebabkan nak tahu macamana rasanya jadi istimewa sangat tu, terus I masuk dapur untuk masak ... haha ...

Trust me, this one is definitely a keeper recipe. Rasa sedikit rugi bila resepi ni dah lama dikongsi, tapi baru sekarang I jumpa.


SMALL SHELL PASTA dengan SUP AYAM ISTIMEWA
Sumber: Azie Kitchen

1 ekor ayam - potong kecil
2 bawang besar kuning - cincang/kisar
1 labu bawang putih - tumbuk
3 inci halia - tumbuk
1 sb jintan manis
1 sb serbuk lada hitam
1 gelas air asam dicampur dengan 1 ibu jari belacan bakar.
2 kiub stok daging
Air secukupnya
Sedikit minyak untuk menumis

Bahan lain:
2 pek mee kuning/mee hoon - celur
1 ikat sawi - celur
Cili kicap - resepi di bawah
Daun sup - hiris
Bawang goreng

Tumis bawang putih yang ditumbuk dengan halia. Masukkan bawang besar. Tumis sehingga wangi. 
Masukkan serbuk jintan manis dan serbuk lada hitam. Kacau seketika.Masukkan ayam dan kacau rata lagi sehingga ayam kecut dan air ayam kering. Masukkan pula air asam jawa tadi yang telah ditapis.
Masukkan air agak agaklah jumlahnya. Saya guna lebih kurang 1 blender. Masukkan kiub stok daging dan garam secukup rasa. Biarkan kuahnya mendidih.Sesuaikan rasa dan bolehlah dihidangkan dengan mee atau mee hoon bersama bahan bahan lain.


No comments:

Post a Comment

Bubur Candil juadah buat tetamu di hari raya

Raya baru baru ni my aunty tetiba kata rasa nak makan bubur ni, maka lepas settle masak lunch terus la gentel tepung buat bubur. Ada tet...